>S Khidmah dan Keutamaannya | PPI Maroko
Qries

Khidmah dan Keutamaannya


Oleh Mahdy Dzul Fadlol


‌Mas, iki tahun terakhir sampean nang pondok kan?. (Ini tahun terakhir kamu di pondok kan ?), nggeh Bah (iya Bah), jawabku dengan bahasa Jawa halus. Yowes sesok melok khidmah mbantu-mbantu nang ndaleme Yai wae, mondok iku yo kudu di selingi khidmah ben barokah ilmune (Yasudah besok ikut khidmah (baca:mengabdi) ikut bantu-bantu di kediaman Kiai saja, mondok itu ya harus di selingi khidmah juga biar barokah ilmunya), aku pun tanpa membantah langsung mengiyakan apa yang di katakan oleh Abah.

‌Khidmah, mungkin sudah tidak asing lagi di kalangan para santri, karna khidmah merupakan salah satu cara meraih keberkahan ilmu, dan karena sejatinya memang santri perlu untuk berkhidmah agar keberkahan selalu mengucur padanya. KH. Ubaidillah Faqih Langitan berkata: Berkhidmahlah, karena dengan berkhidmah murid dan guru akan sambung (saling terikat), dan dengan berkhidmah pula kelak santri akan menjadi ganti dari guru yang di khidmahi.

‌Khidmah sendiri berasal dari kata خدم yang menurut bahasa artinya melayani atau membantu, sedangkan khidmah menurut tradisi keagamaan yaitu melayani atau membantu kiai atau guru atau lembaga pendidikan dengan sepenuh tenaga di sertai dengan kesabaran dan keikhlasan semata-mata hanya mencari ridlo Allah dan juga ridlo guru atau kiai agar ilmu yang di dapatkan menjadi ilmu yang berkah dan bermanfaat, karena keridloan guru merupakan keberhasilan pertama murid.
‌Di dawuhkan Abuya as-Sayyid Muhammad bin Alawy al-Maliki al-Hasani, bahwa:
ثبات العلم بالمذاكرة، وبركته بالخدمة، ونفعه برضا الشيخ.
‌(melekatnya ilmu dapat di peroleh dengan cara banyak muthola'ah, dan barokahnya dapat di peroleh dengan cara berkhidmah, sedangkan manfaatnya dapat di peroleh dengan adanya restu dari guru.)

‌Contoh cerita yang sudah sangat masyhur tentang berkah daripada berkhidmah, cerita Sahabat Anas bin Malik. Sahabat Anas bin Malik di bawa ibunya yaitu Ummu Sulaim kepada baginda rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, ketika sampai di hadapan rasulullah ibu Sahabat Anas bin Malik berkata: ya rasulullah, sesungguhnya ahlul madinah sama memberikan hartanya, rumahnya dan segala macam kepada engkau, sedangkan aku ya rasulullah aku tidak bisa memberikan apapun kecuali anakku ini ya rasulullah, anakku kupasrahkan kepada engkau untuk berkhidmah kepada engkau ya rasulullah. Kemudian Ummu Sulaim pun memohon kepada rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam untuk mendoakan Sahabat Anas, dan rasulullah pun berdo'a:
‌اللهم أكثر ماله وولده وأطل عمره واغفر ذنبه.
‌"Ya allah, berikanlah ia harta yang melimpah, keturunan yang banyak, panjangkanlah umurnya dan ampunilah dosanya".
‌Sahabat Anas bermulazamah kepada nabi serta berkhidmah kepada beliau kurang lebih 10 tahun sampai beliau rasulullah  wafat. Selama itu pula sahabat Anas tidak menyia-nyiakan waktunya, beliau serap semua ilmu yang di ajarkan oleh rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, baik dari sabda beliau maupun akhlaq beliau, bahkan sahabat Anas bin Malik menduduki peringkat ketiga dari kalangan sahabat yang paling banyak meriwayatkan hadits rasulullah setelah Abu Hurairah dan Abdullah Umar.
‌Dan setelah rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam wafat. berkat khidmah dan hidup di samping nabi, selama hidupnya, Sahabat Anas menjadi rujukan keilmuan bagi kaum muslimin pada masa itu. Hingga akhirnya berkat do'a nabi, Sahabat Anas pun menjadi sahabat yang paling banyak anaknya, paling panjang umurnya dan menjadi sahabat yang wafat paling terakhir.

‌Khidmah ada tiga macam, khidmah yang pertama yakni khidmah bi an-nafs, yaitu khidmah dengan fisik atau tenaga. Khidmah ini bisa di lakukan dengan hal-hal kecil, seperti merapikan sandal kiai, mencuci mobil kiai dan lain sebagainya.
‌khidmah kedua adalah khidmah bi al-maal, yaitu khidmah dengan harta. Khidmah yang semacam ini mungkin belum bisa di lakukan murid ketika di pondok karena belum berpenghasilan. Khidmah dengan harta ini bisa di lakukan kelak ketika murid sudah pulang dan punya penghasilan sendiri, berkhidmah dengan harta misalnya menyumbangkan hartanya untuk pembangunan pondok pesantren dan lain-lain. Khidmah ketiga adalah khidmah bi ad- du'a, yaitu khidmah dengan cara mendoakan guru. Mendoakan guru termasuk sebagai adab penuntut ilmu atau murid, maka sebagai murid sudah seharusnya selalu mendoakan guru layaknya seorang anak mendo’akan orang tuanya, karna guru adalah pendidik ruhani, sedangkan orang tua lebih banyak berperan sebagai pendidik jasmani.
‌Di sebutkan dalam syi'ir yang di kutip dari kitab Ta'lim al-Muta'alim:
‌أُقَدِّمُ أُسْتَاذِي عَلَى نَفْسِ وَالِدِي # وَإِنْ نَالَنِى مِنْ وَالِدِي الْفَضْلَ وَالشَّرَف.
‌"Aku lebih mengutamakan guruku dari orang tuaku, meskipun dari orang tuaku, aku mendapat keutamaan dan kemuliaan".
فَذَاكَ مُرَبِّ الرُّوْحِ وَالرُّوْحُ جَوْهَرُ # وَهَذَا مُرَبِّ الجِسْمِ وَالجِسْمُ كَالصَّدَفِ.
"Guru adalah pengasuh jiwaku, sedangkan orang tua adalah pengasuh badanku, perumpamaan
jiwa adalah mutiara dan badan bagaikan kerangnya".

Ulama' juga banyak yang menekankan pentingnya berkhidmah, di antaranya Abuya as-Sayyid Muhammad bin Alawy al-Maliki al-Hasani, beliau berkata:
الطالب الخدوم أحسن عندي من الطالب المجتهد.
"Santri yang senang berkhidmah bagiku lebih baik daripada santri yang rajin (belajar)".
الطالب عندي من يتعلم ويخدم، ومن يخلص في خدمته يفتح اللّه عليه.
 "Yang di katakan murid menurutku adalah seseorang yang belajar sekaligus berkhidmah, barang siapa yang tulus berkhidmah, maka Allah akan membukakan baginya pintu kebaikan".

Ada lagi perkataan dari Habib Segaf bin Hasan Baharun mengenai khidmah, beliau berkata: berkhidmah satu jam kepada guru itu lebih baik daripada belajar setahun". Semoga Allah memudahkan kita dalam berkhidmah kepada guru-guru kita. Amin allahumma amin

بالعلم ارتفع وبالخدمة انتفع.
"Dengan ilmu pengetahuan seseorang akan di angkat derajatnya, dan dengan berkhidmah (kepada guru/ilmu) ia akan mendapatkan kemanfaatan".

                                    Kenitra, senin 27 januari 00.10

PPI Maroko

Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Maroko adalah organisasi kemahasiswaan bagi para pelajar dan mahasiswa Indonesia yang sedang menuntut ilmu di Kerajaan Maroko. Perhimpunan ini diresmikan pada tahun 1992 oleh Duta Besar Republik Indonesia untuk Kerajaan Maroko, Dr. Boer Mauna.

1 komentar:

  1. Kuweren ketua base camp kamar 14 DT , Angger UHT ngenteni syafa'ate, pas ujian karek nyantuy. Wkwkwk

    BalasHapus